Suka Cerita Sex Ayunan Yang Mantap

>
Web Khusus Dewasa Yang Berisakan Cerita Sex Hot Terbaru, Mesum, ABG, Ngentot, Tante, Janda, Sedarah, Mahasiswi, Selingkuh, Horny, Memek Perawan 18+. Aku telah berkunjung ke rumah Uncle Samy sempena hari Deepavali. Uncle Samy dan anaknya Kumar menyambut kami berdua seolah-oleh tidak ada apa-apa berlaku antar kami bertiga. Suamiku tidak tahu bahwa dua beranak ni telah “mengeruyuk” tubuh aku semahu hatinya dahulu.

Suka Cerita Sex Ayunan Yang Mantap

cerita sex ngentot, cerita ngentot terbaru, cerita orang ngentot, kumpulan cerita ngentot, ngentot cerita, cerita hot ngentot, cerita nyata ngentot, koleksi cerita ngentot, cerita ngentot baru, kumpulan cerita ngentot terbaru

Aku rahsiakan dari pengetahuan suamiku walaupun aku tahu dia tidak marah. Ini kerana dia sendiri pernah mengajak Rafikh dan Malek pekerja kilangnya ‘mengerjakan’ tubuh aku.

Di situ aku diperkenalkan dengan seorang saudaranya yang datang ke Malaysia dari India. Dia datang ke Malaysia kerana ingin berjumpa dengan Uncle Samy yang sudah 10 tahun tidak bersua. Orangnya dalam awal 50an. Agak lebih muda sikit dari Uncle. Pada mulanya aku tidak mengesyaki apa-apa, sehinggalah pada keeseokan harinya..

“Mana En. Johan pergi,” tanya Uncle bila melihat kereta suamiku keluar dari pintu pagar.

“Cuti, dia balik kampung rumah emak saudaranya. Ada buat kenduri sikit,” jawabku.

“Kenapa?, Uncle mahu Ita temankan Uncle malam ni ke,” kataku lagi.

“Mana boleh, Auntie Mala ada dekat rumah. Nanti perang!,” kata uncle lagi.

“Nilah Ita, saya punya sedara tu sangat suka tengok awak,” kata uncle Samy.
Memang semalam semasa aku berkunjung ke rumah Uncle, saudaranya itu asyik-asyik menjeling padaku.

Sewaktu aku menghantarkan minuman yang dibuat oleh Auntie Mala ke ruang tamu. Aku lihat dia sempat menjeling ke arah leher baju kurungku. Tentu aje buah dadaku ternampak olehnya.
“Dia sudah kahwin ke?” tanyaku lagi.

“Dia punya bini sudah 5 tahun tadak. Sudah mati,” jawabnya.

“Apa macam Ita, boleh kasi servis sikit sama uncle punya sedara. Dia ada cerita mahu rasa melayu punya
‘barang’. Tambahan pula bininya sudah lama mati,” kata uncle lagi.

“Macam mana mahu bantu Uncle, nanti apa kata Auntie Mala,” jawab aku pula.

“Itu jangan susah. Ini malam uncle sekeluarga akan pergi beraya di Kuil dan rumah uncle punya kawan. Uncle akan balik mungkin pada pukul 12 malam,” jelas uncle lagi.

“Kalau macam tu, okaylah. Tapi uncle, ini petang ajak dia keluar sama Ita. Ita mahu beli barang sikit, sambil itu bolehlah kami berdua berkenal-kenalan,” kataku lagi.

“Okay pukul 3 nanti kita bertiga keluar pergi shopping,” kata Uncle Samy lagi.

Setelah bersiap, aku pun turun ke bawah. Aku memakai baju. Setelah uncle Samy siap aku dan sedaranya duduk di belakang.

“Ita, saya punya sedara ni tak pandai cakap melayu. Orang putih tu, bolehlah sikit-sikit. Maklumlah dia ni di India pengurus kilang kain,” terang Uncle Samy kepadaku.

Aku menganggukkan kepalaku. Kami tidak bercakap, cuma senyum sesekali setiap kali mataku bertembung dengan matanya. Nama sedara uncle Samy ini ialah Mr. Ekokrishnan. Aku panggil Mr. Eko aje. Orangnya agak hodoh.

Perutnya buncit dan pendek pula. Kulitnya lebih hitam dari uncle. Aku rasa beratnya lebih dari 120 kg. Walau bagaimana pun aku sangat suka buat seks dengan lelaki yang macam ni. Tak tahu macam mana nak terangkan nikmatnya..

Semasa shopping aku berjalan bersama dengan Mr. Eko. Aku berjalan memimpin tangannya. Ramai orang di pusat membeli-belah itu menjeling melihat aku dan Mr. Eko. Kami buat tak nampak aje.. Aku pergi ke ruang menjual pakaian dalam perempuan. Mr. Eko ikut sama. Manakala Uncle Sam menunggu kami di kereta. Aku memili-milih beberapa helai seluar dalam kesukaanku. Selepas itu aku memilih pula baju tidur.

Tanpa berkata Mr. Eko menunjukkan sehelai baju tidur warna merah. Waduh.. Memang cantik. Harganya pula hampir seratus ringgit. Aku menunjukkan isyarat kepada Mr. Eko mengatakan aku tak ada duit.

Tiba-tiba dia menyuruh pembantu kedai itu membawa semua seluar dalam dan baju tidur itu ke kaunter. Aku melihat saja. Mr. Eko mengeluarkan kad kredit untuk membayar harga kesemua barang tersebut.

Aku cuma mengucapkan terima kadih. Dia senyum aje.. Pada pukul 8 malam aku lihat uncle sekeluarga keluar. Aku pun keluar membuka pintu bila aku lihat Mr. Eko berjalan menuju ke rumahku. Aku mempersilakan dia masuk.

Kami hanya senyum aje. Maklumlah masing-masing tak faham. Aku memakai baju yang dibeli siang tadi. Baju tidur itu nipis dan labuh sampai paras betis aku. Aku memimpin tangan Mr. Eko naik ke bilik tidurku. Dalam hatiku berdebar-debar tidak sabar lagi untuk kuserahkan memeku kepada seorang lagi lelaki.

Sesampainya kami di atas, aku memberi isyarat agar Mr. Eko membuka bajunya. Dia membuka baju dan seluarnya. Bila dia sudah telanjang aku lihat bertambah hodoh lagi lelaki ni. Perutnya yang buncit tu terjojol ke depan.

Tapi zakarnya tetap tegak terpacak. Itu yang aku kagum dengan keturunan ni. Senjatanya sentiasa bersedia. Aku memberi isyarat agar dia rapat kepadaku. Mr. Eko terus menghampiriku. Menyedari aku lebih tinggi darinya aku berdiri di tepi katil.

Dia mula mencium muka, pipi leher dan mulutku. Aku menghalakan mulutnya ke arah leherku. Mr. Eko menjilat leherku. Aku bertambah geli. Jilatannya semakin ke bawah sehinggalah ke pangkal buah dadaku.

Mr. Eko memberi isyarat agar aku membuka baju tidurku. Aku bangun dan perlahan-lahan aku menanggalkan bajuku. Baju itu aku letakkan di lantai bilik tidurku. Kedua buah dadaku tegak bersedia menanti tangan lelaki ni untuk meramasnya.

Aku terus berbaring di atas katil. Mr. Eko naik ke atas katil sambil merangkak naik ke atas badanku. Dia menghisap puting buah dadaku. Semakin lama dihisap puting tetekku semakin tegang. Manakala tangan kanannya terus bermain-main dicelah memeku.

Aku membuka kangkang kaki luas supaya jarinya dapat meneroka lebih jauh ke lubuk perempuan melayu ini.

Aku senyum sendiri bila melihat betapa jauh bezanya antara warna kulit aku dengan ini. Tapi kesedapan zakar sukar aku lupakan. Setelah puas meramas-ramas dan menghisap puting buah dadaku, Mr Eko turun ke bawah lalu menghisap memeku.

Bagaikan seekor anjing kelaparan Mr. Eko menghisap dan menyedut daging di sekeliling memeku. Dia begitu ganas menghisap sehingga banyak air liurnya bersepah di memeku. Aku mengeluh kesedapan setiap kali Mr. Eko menyedut, menghisap dan memasukkan lidahnya ke dalam memeku.

Sambil itu aku mengusap-ngusap zakar Mr. Eko. Zakarnya terhunus menunggu masa untuk bertempur. Setelah aku tidak tertahan lagi aku menyuruh Mr. Eko memasukkan zakarnya ke lubang memeku. Kali ini faraj perempuan melayu ini bersedia menerima senjatanya! Mr. Eko memegang zakarnya lalu menggosok-gosok di sekitar lubang memeku. Mungkin sebagai tanda perkenalan, aku agak. Zakarnya yang hitam legam itu mula bertemu dengan lubang keramat aku. hitam bertemu lubang faraj melayu.

Perlahan-lahan kepala zakar Mr. Eko tenggelam menyelam ke dalam lubuk keramatku. Dia menekan perlahan-lahan sehingga perutnya terkena perutku. Aku lihat bulu memeku bertemu dengan bulu itu. Kesemua zakarnya telah menyelam ke dalam lubang memeku. Aku mengerang kesedapan.

Aku pun sudah lama tak keluar air maniku. Kali terakhir aku bersetubuh bersama suamiku kira-kira 5 hari lalu. Aku nampak dia tak beberapa minat nak menyetubuhi aku. Inilah salah satu sebab aku bersetuju menerima pelawaan Uncle Sam untuk melayan sedaranya.

Zakar Mr. Eko terus masuk dan keluar dari memeku dengan lancar. Tangan Mr. Eko memegag pehaku. Ini memudahkan lagi zakarnya ditekan dan ditarik ke dalam lubang memeku. Mata Mr. Eko terpejam, mungkin dia menikmati betapa lazatnya faraj orang melayu.

Hayunannya terus mantap. Senjatanya tetap keras dan pejal. Itulah kehebatan orang india. Setiap kali zakarnya menyelam, setiap kali aku mengerang menahan kesedapan.

Setelah 10 minit, Mr. Eko merapat bukaan kedua belah kakiku lalu meletakan kakiku di dadanya. Ini menjadikan alur lubang keramatku semakin sempit. Aku semakin tidak keruan setiap kali zakar itu menyelam ke dalam dasar memeku.

Terasa hujung zakarnya menyentuh dinding rahimku. Terasa tubuhku bergetar menahan kesedapan. Tiba-tiba aku tidak dapat lagi menahan ledakan air maniku. Aku merasa air maniku tersembur di dalam rahimku.

Setiap kali terpancut aku merasa segala sendi badanku menjadi longgar. Setelah 5, 6 kali aku memancutkan air maniku, tiba aku merasa Mr. Eko memancutkan air mani.

Aku merasa air maninya laju menujah lubang memeku. Begitu hangat setiap kali semburan air maninya di dalam takungan memeku. Aku mengemut zakar Mr. Eko yang terbenam di dalam memeku. Muka berkerut menahan kesedapan setiap kali air maninya keluar. Aku rasa begitu banyak air maninya dipancutkan ke dalam rahimku.

Dia masih lagi membenamkan zakarnya di dalam memeku. Aku terus mengemut zakarnya di dalam memeku. Aku juga merasa sedapnya setiap kali air maninya menerjah pintu rahimku. Telah banyak kali benih cuba menembusi rahimku. Kalau boleh biarlah benih bersatu dengan benih melayu aku.

Setelah lama, Mr. Eko melepaskan kakiku. Aku terjelepuk keletihan. Zakar Mr. Eko dicabutnya perlahan-lahan. Aku lihat ada sedikit air maninya keluar dari lubang memeku. Aku mengajaknya berbaring. Nak tidur pun baru pukul 8.30 malam.

Rupanya hampir satu jam kami bertempur. Sambil berbaring-baring Mr. Eko meramas-ramas tetekku. Aku tidak menghiraukan. Aku juga turut berehat. Kira-kira pukul 10 malam, aku menyarung semula pakaianku dan mengajak Mr. Eko turun kebawah.

Aku menyediakan minuman dan sedikit makanan. Setelah itu Mr. Eko memberi isyarat mahu balik, tapi aku memberikan isyarat agar dia menyetubuhi aku sekali lagi. Aku terus memegang kerusi ruang tamuku.

Mr. Eko mula melucutkan baju dan seluarnya. Dia menghampiri belakangku dan menyelak baju tidurku sehingga ke paras tengkokku. Buah dadaku berbuai-buai bila aku berdiri tertonggeng macam ini. Aku membuka sedikit kangkang kakiku agar zakar Mr. Eko mudah masuk. Lagi pun sisa air maninya masih
belum aku basuh.

Mr. Eko meraba-raba buah dadaku dari belakang. Kami berdua bagai dua ekor anjing sedang bersetubuh lagaknya. Aku lihat zakar Mr. Eko sudah tegak terpacak dan tercari-cari alur memeku. Aku membantu memasukkan zakarnya ke dalam memeku.

Dengan mudah zakarnya terbenam. Mr. Eko memeluk belakangku dan mula menghayunkan zakarnya ke dalam memeku. Kedudukan ini menjadikan aku selesa kerana kepala zakarnya tidak mencecah dasar memeku.

Kami terus melakukan persetubuhan secara ‘doggy’ sehinggalah kira–kira 15 minit. Tiba-tiba aku merasa air maniku terpancut lagi dan diikuti pula pancutan mani Mr. Eko. Dia terus membenamkan zakarnya.

Setelah dua round kami bersetubuh, kira-kira pukul 11 malam dia balik. Sebelum balik dia menghulurkan aku sebanyak RM 500. Aku senyum aje.. Ini karena dia akan balik ke India lusa.

Cerita sex sahabat, foto hot terbaru, foto hot Jilbab terbaru, foto hot tante terbaru, foto sex mahasiswi, cerita sex terbaru, cerita sex three some, Cerita Sex Perawan, cerita sex pembantu nakal, cerita sex ngentot, cerita sex ABG, cerita sex Jilbab, kumpulan cerita sex perkosaan, cerita sex Janda, cerita sex Guru, cerita sex Lesbi, cerita sex Hamil, cerita sex pembantu, cerita sex Pelajar, cerita sex setengah baya, cerita sex dosen, cerita sex SMP, cerita sex pramugari, cerita sex Bertukar pasangan, Cerita Sex Suster Sange, Cerita Sex Pacar Sange, Cerita Sex Pasangan Gay

Subscribe to receive free email updates: